28.4 C
Indonesia
Selasa, Agustus 3, 2021
spot_img

Pemerintah Rekomendasikan Padi Inbrida, Ini Keunggulannya

BERITA PANGANDARAN, ruber.id – Pemerintah rekomendasikan padi inbrida untuk meningkatkan dan memperkokoh ketahanan pangan di daerah. Ada beberapa keunggulan dari jenis padi tersebut.

Kabid Tanaman Pangan dan Hortikultura Dinas Pertanian Pangandaran Aep Haris mengatakan, pihaknya optimis tingkat produktivitas padi di daerah bisa meningkat dengan cara menanam jenis padi tersebut.

“Padi inbrida ini ada tiga jenis varietas, yakni inpari 32, inpari 42 dan inpari 43. Musim tanam mendatang 263 kelompok tani di Pangandaran akan menanam padi itu,” kata Aep, Rabu (3/2/2021).

Adapun keunggulan dari tiga jenis padi tersebut. Untuk varietas inpari 32 itu tahan terhadap bakteri dan penyakit blas, inpari 42 tahan terhadap hama wereng. Sedangkan inpari 43 aman dari serangan burung dan penyakit blas.

BACA JUGA:  5 Kecamatan di Pangandaran Terdapat Kebun Karet
BACA JUGA:  Tahun Ini, 16 Unit Dam Parit Bakal Dibangun di Pangandaran

Aep menyebutkan, rata-rata produktivitas hasil panen padi di Kabupaten Pangandaran mencapai 62.7 kwintal/hektare. Berdasarkan data di Dinas Pertanian, luas baku lahan sawah dalam data statistik seluas 16.546 hektare.

Dari lahan seluas tersebut, terbagi menjadi enam klasifikasi lahan berdasarkan jenis perairan. Di antaranya irigasi teknis, setengah teknis, sederhana. Kemudian irigasi desa non PU, sawah tadah hujan dan sawah rawa lebah.

“Lahan sawah yang terluas berdasarkan klasifikasi yang ada mengandalkan perairan dari hujan atau sawah tadah hujan seluas 6.653.9 hektare. Seluas 6.254 hektare mengandalkan perairan dari irigasi teknis,” sebutnya.

Kemudian, kata Aep, yang mengandalkan perairan dari irigasi setengah teknis seluas 1.606.2 hektare, irigasi sederhana 198 hektare. Sementara, 1.245 hektare mengandalkan irigasi desa non PU dan 606.9 hektare dari sawah rawa lebah. (R001/smf)

BACA JUGA:  11 Komoditas Dipastikan Aman, ICMI Apresiasi Upaya Kementan Jaga Stabilitas Harga dan Stok Pangan
BACA JUGA:  Akibat Pandemi Corona, Distribusi Pupuk Bersubsidi ke Pangandaran Sempat Terhambat

BACA JUGA: Kementan Salurkan Benih Padi untuk Petani Pangandaran, Ini Rinciannya

Related Articles

- Advertisement -

Latest Articles