27.4 C
Indonesia
Selasa, Oktober 19, 2021
BJB KPRBJB KPRBJB KPR

RSUD Sumedang Bebas Ranitidine, Pasien Diminta Tak Khawatir

PETUGAS bagian farmasi RSUD Sumedang melakukan pengecekkan obat-obatan, Selasa (8/10/2019). dodi/ruber.id

RSUD Sumedang Bebas Ranitidine, Pasien Diminta Tak Khawatir

SUMEDANG, ruber.id – Ramainya pemberitaan terkait adanya jenis obat lambung ranitidine yang dapat menyebabkan kanker ternyata telah membuat masyarakat menjadi was-was dan khawatir.

Meski begitu, bagi pasien RSUD Sumedang tidak perlu khawtir, karena selama ini, RSUD Sumedang tidak menggunakam ranitidine yang peredarannya telah ditarik oleh BPOM (Badan Pengawas Obat dan Makanan).

“Untuk pasien RSUD Sumedang tidak perlu khawatir karena RSUD aman dari ranitidine yang peredarannya ditarik oleh pihak BPOM,” ucap Humas RSUD Sumedang Iman Budiman, Selasa (8/10/2019).

BACA JUGA: Mau Bersalin Tapi Gak Punya Biaya? Jangan Khawatir, di RSUD Sumedang Gratis Kok

Iman menjelaskan, selama ini pihak RSUD Sumedang juga tidak menggunakan ranitidine yang mengandung N-nitrosodimethylamine (NDMA) yang dilarang tersebut.

BACA JUGA:  Dua Rumah Retak dan 13 KK Terancam, Pergerakkan Tanah di Sumedang Kota

“Jadi kami harapkan para pelanggan eksternal untuk tidak perlu was-was tehadap ketersediaan obat injeksi yang terdekteksi NDMA, karena ketersediaan obat tersebut tidak kami gunakan,” tambahnya.

Iman mengakui, sejak adanya pemberitaan terkait obat lambung ranitidine yang peredarannya ditarik oleh BPOM karena mengandung NDMA yang dapat menyebabkan kanker, pihaknya terus mendapatkan telepon dari masyarakat.

“Kami juga paham kalau masyarakat banyak yang bertanya karena memang khawatir dan setelah kami jelaskan mereka paham,” terangnya.

Sementara itu, saat ini pemerintah melalui BPOM menarik produk ranitidin setelah terdeteksi mengandung NDMA.

Adapun produk yang ditarik tersebut adalah ranitidine Cairan Injeksi 25 mg/mL dengan pemegang izin edar PT Phapros Tbk.

BACA JUGA:  Bupati Sumedang Lantik Puluhan Pejabat Fungsional, Jaga Citra Diri dan Integritas sebagai ASN

Sementara, produk ranitidin terdeteksi NDMA yang ditarik sukarela yaitu produk dari PT Glaxo Wellcome Indonesia berupa Zantac Cairan Injeksi 25 mg/mL; dari PT Global Multi Pharmalab yaitu produk Rinadin Sirup 75 mg/5mL; dari dari PT Indofarma yaitu produk Indoran Cairan Injeksi 25 mg/mL dan Ranitidine cairan injeksi 25 mg/ML. dodi

Baca berita lainnya: Kopi Cleng Dijual Bebas di Sumedang via Salesman: Ilegal, Izin Dipalsukan Hingga Racuni Belasan Warga

Related Articles

1 KOMENTAR

Comments are closed.

- Advertisement -

Latest Articles