Riset Save The Children Indonesia: Limbah Elektronik Ancam Keselamatan Pemulung Anak

Riset Save The Children Indonesia
Foto istimewa/ruber.id

BERITA NASIONAL, ruber.id – Laporan riset Save The Children berjudul Circular Geniuses membahas limbah elektronik dan ekonomi berkelanjutan yang dirilis pada Februari 2023.

Dalam laporan tersebut menjelaskan, total potensi limbah elektronik di Kota Makassar mencapai 5.651,2 Ton per tahun.

Indonesia Hasilkan 1.8 Juta Ton Sampah Elektronik per Tahun

Di Indonesia limbah elektronik mencapai 1.8 juta ton setiap tahun, hanya 10% yang dikelola dengan benar. Dan memiliki izin secara resmi 90% dikelola oleh sektor informal. Baik individu maupun kelompok yang tidak memiliki ijin dan tidak terdaftar.

Sementara, limbah elektronik di Indonesia termasuk dalam kategori limbah berbahaya dan membutuhkan izin khusus untuk menanganinya.

Hal tersebut, sesuai dengan ketentuan peraturan UU Nomor 18/2008 tentang Pengelolaan Sampah dan PP Nomor 101/2014 tentang Pengelolaan Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun.

Laporan riset juga memperlihatkan bahwa di Kota Makassar, tidak hanya pemulung dewasa.

Tetapi setidaknya, terdapat 200 pemulung anak-anak berusia antara 6 hingga 17 tahun berada pada level paling bawah di sistem limbah elektronik. Yakni, mengumpulkan limbah tersebut.

Tak jarang, dari mereka juga terlibat dalam proses pemilahan yang tidak aman. Seperti membakar plastik secara terbuka, membongkar komponen papan sirkuit dengan cara yang tidak aman.

Selain itu, diperparah dengan tidak dilengkapi peralatan keselamatan yang tepat.

Sehingga, dapat mengekspos diri mereka terhadap bahaya keselamatan dan kesehatan.

“Saya tidak ingin menjadi pemulung, tetapi ibu memaksa kami untuk bekerja di TPA agar mendapatkan uang untuk sehari-hari.”

Baca juga:  Sukses Kembangkan Bibit Padi IF8, Munirwan Malah Jadi Tersangka 

“Sering kali, saya ikut kakak mengumpulkan sampah. Saya berharap kita semua bisa bermain dan bersekolah secara normal seperti anak-anak lain,” tutur Santi, 13, pemulung usia anak.

Faktor Utama Penyebab Anak Ikut Memulung Sampah di Makassar

Chief Advocay, Campaign, Communication & Media, Save the Children Indonesia, Troy Pantouw menegaskan tentang faktor utama penyebab anak-anak terlibat dalam pengumpulan sampah di Makassar.

“Riset kami jelas memaparkan bahwa faktor ekonomi menjadi alasan utama orang tua memaksa anak-anak mereka bekerja sebagai pemulung.”

“Hal ini, menjadi lebih parah ketika anak-anak bekerja di sektor informal limbah elektronik. Karena tentu, mengancam kesehatan dan keselamatan anak-anak,” tegas Troy Pantouw dalam siaran pers yang diterima ruber.id, Kamis, 16 Febuari 2023.

Di Kota Makassar, tiga kecamatan yang memiliki limbah elektronik terbesar adalah Kecamatan Makassar, Mamajang, dan Mariso.

Persentase jenis limbah pun beragam terbanyak meliputi televisi sebesar 100%, ponsel 99,7%, kipas 93,2%.

Kemudian penanak nasi 88,7%, setrika 93,2%, kulkas 89,2%, laptop 76,4% dan AC 49,5%.

Masyarakat di Makassar, mengelola limbah elektronik dengan cara 40% disimpan, 33% dijual, 20% diperbaiki, 4% dibuang, dan hanya 3% yang didaur ulang.

Sampah elektronik, merupakan jenis sampah dengan pertumbuhan paling cepat di dunia. Bahkan, berpotensi menjadi sampah terbanyak kedua setelah limbah plastik dan tekstil.

Limbah elektronik yang tidak dikelola dengan baik, akan menjadi polusi dan menghasilkan emisi, hingga berisiko mengganggu kesehatan masyarakat. Termasuk anak-anak, baik anak-anak yang terpaksa bekerja sebagai pemulung. Maupun yang hidup di bantaran Tempat Pembuangan Akhir (TPA).

Baca juga:  Kabar Gembira, Uji Klinis Fase 3 Vaksin Covid-19 BUMN Bio Farma Hampir Selesai

Hal in terjadi secara global, termasuk di Kota Makassar.

75.000 Pekerjaan yang Layak dan Ramah Lingkungan pada Tahun 2030

Tak hanya temuan masalah, riset limbah elektronik dan ekonomi berkelanjutan juga menyebutkan bahwa sektor elektronik sirkular. Atau daur ulang sampah elektronik dapat menciptakan 75.000 pekerjaan yang layak dan ramah lingkungan pada tahun 2030.

Di mana, 91% berpotensi dikelola oleh perempuan dan berkontribusi pada transisi hijau yang lebih inklusif.

Ada harapan dari pengelolaan limbah elektronik. Terutama, dalam menciptakan lapangan pekerjaan baru yang berkontribusi pada masa depan ekonomi dan lingkungan yang berkelanjutan.

Save the Children mengapresiasi langkah korporasi yang berupaya melakukan transisi hijau dengan mengedepankan prinsip pemenuhan hak anak.

Salah satunya, adalah penelitian Circular Geniuses yang dilakukan oleh Save the Children Indonesia dan Accenture.

Save the Children bekerjasama dengan Accenture telah melakukan pemetaan potensi dan masalah pengelolaan limbah elektronik di Makassar sejak akhir tahun 2022.

Hal ini, bertujuan mendukung keluarga pemulung dengan menjamin kesehatan dan keselamatan, meningkatkan keterampilan dan pendidikan keluarga untuk bangkit dari kemiskinan, dan menjamin pekerjaan yang lebih layak.

Termasuk, melindungi anak-anak dari terekspos oleh bentuk-bentuk pekerjaan terburuk untuk anak.

Kemudian, berupaya memenuhi hak anak untuk memperoleh pendidikan yang layak serta akses kesehatan, dan perlindungan dari berbagai bentuk kekerasan.

Proses pemetaan yang holistik masih berlangsung. Salah satu rangkaian kegiatan pemetaan ini, adalah melakukan pertemuan dengan Pemerintah Kota Makassar dan para pemangku kebijakan.

Baca juga:  Mendagri Minta Pejabat Daerah Tolak Bingkisan Lebaran

Termasuk, organisasi berbasis masyarakat dan pihak swasta yang terkait dalam pengelolaan sampah elektronik yang lebih aman di Kota Makassar.

“Kami menghargai dan berterimakasih atas upaya riset yang dilakukan oleh Save the Children Indonesia.”

“Dari hasil riset ini, kami berharap kita dapat bersama-sama membangun sistem dan manajemen pengelolaan limbah elektronik yang lebih aman baik pada manusianya dan juga lingkungannya.”

“Selain itu, kita dorong adanya ekosistem kemitraan dalam pengelolaan limbah elektronik ini,” jelas Plt Kepala Dinas Lingkungan Hidup Kota Makassar, Ferdi Mochtar.

Tentang Save the Children Indonesia

Save the Children percaya setiap anak berhak mendapatkan masa depan.

Di Indonesia dan di seluruh dunia, Save the Children melakukan apapun yang harus dilakukan, setiap hari dan saat krisis, agar anak-anak mendapatkan pemenuhan hak atas hidup yang sehat, kesempatan untuk belajar, dan perlindungan.

Pakar kami pergi ke tempat yang paling sulit dijangkau di mana sangat sulit untuk menjadi anak-anak.

Save the Children memastikan kebutuhan unik anak-anak terpenuhi dan suara mereka didengarkan.

Bersama anak-anak, keluarga dan masyarakat, serta pendukung di seluruh dunia, kami mencapai hasil berkelanjutan untuk jutaan anak.

Dengan pengalaman lebih dari 100 tahun, kami adalah yang pertama dan terkemuka di dunia organisasi independen untuk pemenuhan hak anak, mengubah kehidupan dan masa depan kita bersama.