29.4 C
Indonesia
Sabtu, September 18, 2021
spot_img

Kejari Usut 4 Kasus Korupsi di Kota Banjar, Apa Saja? Ini Progresnya

KEJARI Kota Banjar Gunadi, SH., MH., bersama jajarannya konferensi pers empat kasus korupsi yang tengah ditangani, Senin (22/7/2019). agus/ruang berita

KOTA BANJAR, ruber — Kejari Kota Banjar tangani empat kasus korupsi yang terjadi di Kota Banjar.

Empat kasus itu meliputi Rutilahu 2016, kasus pengadaan buku di Dinas Arsip dan Perpustakaan Kota Banjar 2016, kasus Kotaku di Desa Sinartanjung, Kecamatan Pataruman 2018, dan kasus APBDes Balokang Kecamatan Banjar tahun 2017.

Kepala Kejari Kota Banjar Gunadi mengatakan, dari empat kasus yang saat ini ditangani, baru satu kasus yakni kasus APBDes Balokang yang sudah masuk tahap penyidikan.

BACA JUGA:  Tanaman Tarum Areuy Dicanangkan Jadi Ikon Baru Kota Banjar

Sementara, kata dia, tiga kasus lainnya baru tahap penyelidikan.

BACA JUGA:  Tanaman Tarum Areuy Dicanangkan Jadi Ikon Baru Kota Banjar

“Yang sudah penyidikan baru kasus APBDes Balokang,” katanya saat jumpa pers di kantor Kejari Kota Banjar, Senin (22/7/2019).

Untuk kasus APBDes Balokang, kata dia, saat ini tinggal menetapkan tersangka.

Sedangkan, untuk kasus yang lain pihaknya masih mendalami dan menunggu hasil audit baik Inspektorat Kota Banjar maupun BPKP Provinsi Jawa Barat.

“Kami tinggal menetapkan tersangka untuk yang kasus Desa Balokang. Paling lambat akhir bulan ini,” katanya.

Gunadi menyebutkan, untuk kerugian negara dalam kasus rutilahu tahun 2016 diperkirakan sebesar Rp300 juta, kasus Kotaku perkiraan Rp100 juta, dan untuk kasus APBDes Balokang perkiraan Rp500 juta.

BACA JUGA:  Legislator Kota Banjar Bahas Ambruknya Proyek di Situ Leutik

Sedangkan, untuk kasus pengadaan buku pihaknya masih melakukan pemanggilan pihak penerbit.

BACA JUGA:  Bupati Kudus Terancam Hukuman Mati, KPK Imbau Parpol Perhatikan Rekam Jejak Calonnya

“Itu baru perkiraan kami saja,” sebutnya. agus purwadi

loading…


Related Articles

- Advertisement -

Latest Articles