17.4 C
Indonesia
Minggu, September 19, 2021
spot_img

Derita Warga Kota Banjar Hadapi Penyakit Aneh: Tak Berobat karena Tidak Mampu, Harapkan Bantuan Pemerintah

ELA Nurlela warga Jelat RT 02/04, Pataruman, Kota Banjar menderita penyakit lupus. agus/ruang berita

KOTA BANJAR, ruber — Ela Nurlela, 35, warga Lingkungan Jelat RT 02/04, Kelurahan/Kecamatan Pataruman, Kota Banjar menderita penyakit aneh (bahasa medis lupus). Padahal saat ini, kondisi Ela tengah hamil tua, yaitu 7 bulan.

Ela menjelaskan, awalnya dia merasakan sakit pada kedua lutut, lalu kulit kering sejak April 2019 lalu.

Tidak lama kemudian, timbul bintik-bintik di kaki hingga sekujur tubuh.

Selain itu, kata Ela, kulit wajah ikut terkelupas serta sulit digerakkan.

BACA JUGA:  32 Tim Futsal dari 3 Kabupaten Berjibaku Rebut Piala Asih Saenyana 2019

“Bukannya tidak mau berobat, tapi buat keseharian juga kurang. Sudah berobat ke dokter umum tadi malam (kemarin). Kata dokter menderita penyakit lupus akibat keracunan,” ujarnya kepada ruber, Selasa (9/7/2019).

BACA JUGA:  Aktivis Lingkungan Hidup Soroti Penebangan Pohon di Kota Banjar

Jajang Saefudin, 36, suami Ela mengaku sudah ke dokter memeriksakan istrinya.

Menurut dokter, istrinya menderita penyakit lupus serta menyarankan janin yang dikandungnya untuk diangkat.

“Tak punya biaya, tidak sanggup, kerja sehari dapat Rp70.000, kadang Rp60.000. Kerja jadi buruh kuli bikin paping block. Anak ada tiga,” akunya.

Penghasilan itu, kata dia, hanya cukup untuk kebutuhan keluarga. Namun kadang, untuk anak ke sekolah.

BACA JUGA:  Walikota Banjar Ade Uu Sukaesih: PKK Penggerak Pembangunan

Sedangkan saat ini, istrinya sakit seperti ini, jadi tidak akan cukup untuk membiayai pengobatannya.

Untuk itu, dia berharap ada bantuan dari pemerintah atau para dermawan lainnya.

Ketua RW setempat Kusmayadi, 37, mengaku sudah menyarankan agar keluarga Ela berobat dan mengurus surat SKTM ke kelurahan.

BACA JUGA:  Pemkot Banjar Raih WTP 5 Kali Beruntun dan Penghargaan Kinerja Terbaik dari Gubernur Jabar

Namun, kata Kusmayadi, tidak dilakukan lantaran suami Ela tidak memiliki biaya lebih.

“Warga sekitar dan saya sudah menyarankan buat periksa, cuma karena tidak ada biaya dan lainnya makanya sampai sekarang tinggal di rumah,” katanya. agus purwadi

loading…


Related Articles

- Advertisement -

Latest Articles