28.4 C
Indonesia
Minggu, September 19, 2021
spot_img

Hasil Panen Melimpah, Petani Garut Keluhkan Anjloknya Harga Bawang

GARUT, ruber – sebagai salah satu bumbu masak utama dan dibutuhkan semua juru masak, budi daya bawang merah tentu cukup menggiurkan.

BACA JUGA: Disambangi Emil, Ojek Garut Minta DIbenahi Jembatan dan Turunkan Harga BBM

Namun, tak selamanya bisnis bawang ini bersinar. Sejumlah petani bawang merah di wilayah Bayongbong, Kabupaten Garut, mengeluhkan anjloknya harga bawang lokal Garut.

Menurut salah seorang petani bawang merah di Bayongbong, Asep, anjloknya harga bawang diduga karena melimpahnya hasil panen, baik panen lokal maupun di luar daerah.

“Harga bawang merah lokal saat ini betul-betul anjlok, karena hasil panen melimpah. Situasi ini semakin buruk karena banyak kiriman bawang merah dari Jawa Tengah yang harganya murah. Di Jawa pun sama, sedang melimpah,” kata Asep, Rabu (31/1/2019).

Asep mengungkapkan, anjloknya harga bawang ini bukan yang pertama kalinya. Pada musim panen lalu, harga jual juga anjlok, sehingga petani tidak mendapatkan keuntungan, dan harga jual tidak sesuai dengan biaya tanam.

Saat ini, ungkap Asep, harga jual dari petani pada pihak pengepul tidak lebih dari Rp 7 ribu/kg.

“Padahal, kalau harganya sedang normal, kami bisa menjual hingga Rp20 ribu per kilogramnya. Sudah dua kali musim panen selalu begini. Kami rugi besar,” katanya.

Petani lainnya, Hidayat, mengatakan bahwa ia saat ini sudah tidak terlalu fokus menanam bawang merah.

“Belajar dari pengalaman pada musim panen lalu, sekarang saya tidak banyak menanam bawang. Sebagian besar lahan kini saya tanami dengan komoditas lainnya. Ada cabai besar, cabai rawit, dan kembang kol,” terangnya.

Sementara itu, Rahmat Budi, peneliti Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian, mengatakan bahwa seperti halnya cabai merah maupun tomat, harga jual bawang merah memang fluktuatif.

Saat panen raya, tidak semua hasil pertanian bisa diserap pasar, sehingga terjadi oversuplai. Berbagai pihak, terutama lembaga-lembaga terkait, perlu memikirkan solusinya dengan mengedukasi petani, agar mereka tidak selalu merugi ketika terjadi panen raya.”

“Bisa dengan mekanisme kerjasama dengan pihak industri, atau merancang formulasi penyimpanan jangka panjang yang betul-betul aman, sehingga harga bawang tetap stabil,” katanya. red

loading…


BACA JUGA:  Kasus Pencurian di Pangandaran Terungkap, Pelaku dari Garut dan Tasikmalaya, 1 Masih DPO

Related Articles

- Advertisement -

Latest Articles