27.4 C
Indonesia
Minggu, September 26, 2021
spot_img

Benteng dan Goa Peninggalan Belanda di Gunung Kunci dan Gunung Palasari Sumedang

BERITA SUMEDANG, ruber.id – Gunung Kunci dan Gunung Palasari merupakan dua gunung yang jaraknya berdekatan. Lokasinya ada di pusat kota, tak jauh dari Alun-alun Sumedang. Tepatnya, di Jalan Raya Bandung-Cirebon, Kelurahan Kota Kulon, Kecamatan Sumedang Selatan, Kabupaten Sumedang.

Gunung Kunci dan Gunung Palasari merupakan bagian dari Taman Hutan Raya (Tahura). Di lokasi ini, terdapat bekas bangunan peninggalan penjajahan Belanda yaitu benteng dan goa mengintai.

Goa Pengintai dan Benteng Pertahanan Dibangun Belanda Tahun 1917

Diketahui, di Gunung Kunci terdapat bangunan benteng pertahanan militer peninggalan Belanda di dua gunung ini dibangun sekitar tahun 1917.

Terdiri dari goa yang berfungsi sebagai ruang intai dan benteng pertahanan seluas 610 meter persegi. Terdiri dari tiga lantai dan terdapat empat bangunan utama yang berisi ruangan berjumlah 22 ruangan.

BACA JUGA:  Bantuan Rp500.000 Sudah Disalurkan kepada 14.672 Warga Terdampak Corona di Sumedang
BACA JUGA:  Viral Video Pengeroyokan di Angkrek Sumedang, Korban Ngaku Hanya Karena Hal Sepele

Selain di Gunung Kunci yang lokasinya berada di depan jalan nasional penghubung Bandung-Cirebon. Bangunan bersejarah peninggalan Belanda juga terdapat di Gunung Palasari. Sedikitnya, terdapat delapan unit bangunan berupa benteng serupa yang memiliki 27 ruangan.

Gunung Kunci memiliki luas lahan keseluruhan mencapai 3.67 Ha l (hektare). Dan didominasi oleh pohon-pohon pinus yang menjulang. Sehingga, hawa sejuk dan nyaman dapat dirasakan para pengunjung saat berada di Tahura ini.

Wisata Sejarah Bukan Tujuan Utama Pengunjung

Namun saat ini, paling disayangkan karena bangunan bersejarah peninggalan Belanda ini bukan merupakan tujuan para pengunjung datang.

Pada tahun 2016, Budayawan Sumedang Rd Achmad Wiriatmadja mengatakan, nilai historis yang dimiliki Gunung Kunci dan Gunung Palasari ini. Seharusnya bisa ditonjolkan dan menjadi daya tarik wisatawan untuk berkunjung.

BACA JUGA:  Kompaknya Karang Taruna Cipanas Hias Tembok Penahan Longsor dengan Warna Biru Persib
BACA JUGA:  Ini Pedoman untuk Warga Sumedang Selama Ramadan dan Idul Fitri 1441 Hijriah

Terlebih, dalam menghadapi tantangan zaman. Seperti adanya Tol Cileunyi, Sumedang, Dawuan (Cisumdawu), Pemkab Sumedang harus mulai berbenah dan melakukan penataan potensi-potensi wisata.

Seperti tempat-tempat yang memiliki nilai historis tinggi. Sehingga, mampu menjadi daya tarik wisatawan luar daerah untuk datang ke Sumedang.

Penataan potensi-potensi wisata khususnya tempat-tempat yang memiliki nilai historis bagi Sumedang harus dilakukan sedari sekarang.

Sehingga nanti, bila Tol Cisumdawu telah beroperasi, Sumedang tidak menjadi kota mati, tetapi ke depan, Sumedang harus menjadi kota tujuan wisata. (R003/Arsip ruber.id)

Related Articles

- Advertisement -

Latest Articles