23.4 C
Indonesia
Senin, Oktober 25, 2021
BJB KPRBJB KPRBJB KPR

Ini Alasan Mengapa Jabar Lebih Diminati Investor Dibandingkan DKI Jakarta

JAKARTA, ruber – Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil terus berusaha menggenjot nilai investasi di Jabar. Peluang usaha ditambah iklim investasi di Tanah Pasundan yang cukup mendukung, dinilai jadi salah satu faktor mengapa Jabar jadi provinsi yang cukup ‘menggiurkan’ bagi para investor.

Buktinya, capaian realisasi investasi terbesar saat ini terdapat di Jabar yakni mencapai Rp116,9 triliun. Disusul DKI Jakarta, Jawa Tengah dan Banten. Hal ini tak lepas dari masifnya pembangunan infrastruktur dan secara geografis, Jabar dipandang strategis karena berdekatan dengan ibu kota Jakarta.

Baca Juga : Dony Optimistis Sumedang Jadi Gerbang Pariwisata Jawa Barat

“Ada beberapa alasan khusus yang membuat Jawa Barat terlihat menarik di mata investor, selain letak geografis, juga karena adanya reformasi peraturan,” ungkap Gubernur yang akrab disapa Kang Emil itu di sela acara Mandiri Invesment Forum di Hotel Fairmont, Jakarta, Rabu (30/1/2019).

BACA JUGA:  Atlet Panahan Kota Tasikmalaya Bidik Medali Emas di BK Porprov XIV

Lebih jauh, Kang Emil menuturkan bahwa Jabar tidak lama lagi bakal memiliki cukup banyak Kawasan Ekonomi Khusus (KEK), mulai dari sektor industri hingga pariwisata. “Dengan kehadiran KEK, besar kemungkinan investor akan lebih banyak berdatangan, sebab ada beberapa keuntungan yang bisa diperoleh diraih jika berinvestasi di kawasan khusus,” katanya.

Emil mengungkapkan, untuk membentuk instrumen KEK, cukup dengan memiliki lahan seluas 200 hektare, maka sudah bisa dilobi, dan dijadikan KEK untuk industri terpilih. “Kenapa harus KEK? Yang pasti, pajak akan berkurang, lalu infrastruktur KEK akan dibangun oleh pemerintah pusat melalui APBN,” terangnya.

Dengan menerapkan KEK, jalur logistik barang bisa menjadi lebih baik, sehingga anggara logistiknya dapat ditekan. Menurutnya, hal-hal tersebut bakal menjadi keunggulan Jabar di dunia investasi.

BACA JUGA:  C4ISR Tingkatkan Platfrom Pertahanan

“Jadi kurang lebih kombinasi infrastruktur dan kombinasi melalui KEK yang akan saya tawarkan. Sekarang empat KEK di Sukabumi, Pangandaran, Subang dan Majalengka sedang di-push. Semakin banyak  tentu akan semakin bagus,” ungkapnya.

Emil mengakui, pemprov membutuhkan dana cukup besar untuk membangun Jawa Barat, mengingat dana yang bersumber dari APBD tidak mencukupi. Karenanya, sambungnya, dana investasi sangatlah  dibutuhkan.

“Untuk pembentukan satu KEK saja dibutuhkan paling tidak Rp15-20 triliun. Sejauh ini, sudah ada investor dari berbagai negara yang menawarkan diri. Ada dari Korea, juga dari Amerika. Poin pentingnya, Jawa Barat itu diminati investor,” tegasnya. Red

loading…


Related Articles

- Advertisement -

Latest Articles