Cara Membuat Tiktok Aman untuk Anak

Cara Membuat Tiktok Aman untuk Anak
Foto ilustrasi Pixabay.

BERITA TEKNO, ruber.id – Generasi Z tidak bisa puas dengan TikTok, tetapi jika kamu khawatir tentang apa yang sebenarnya anak-anak peroleh dari aplikasi ini, kamu tidak sendirian.

Dari konten yang tidak pantas hingga keamanan data pengguna, inilah yang perlu kamu ketahui.

Selain itu, ada tiga langkah keamanan yang harus kita lakukan secepatnya, agar anak-anak tetap aman selama berselancar di TikTok.

Dengan 2.6 miliar unduhan hingga saat ini, TikTok menjadi situs media sosial terpanas untuk anak dan remaja.

Tetapi, ketika anak-anak mulai mengunduh, orangtua memiliki pertanyaan.

Apa itu? Dari mana asalnya? Dan yang paling penting, apakah TikTok aman untuk anak-anak?

Sekarang, masih menjadi tema utama aplikasi, tetapi konten TikTok menjalankan keseluruhan dari klip yang melibatkan pembongkaran.

Hingga yang lain yang menampilkan lagu-lagu yang TikTok gunakan, untuk meledakkan tangga lagu pop.

Jika kedengarannya seperti TikTok adalah lahan subur untuk banyak kesenangan dan banyak masalah, itu karena memang begitu.

Apa pun platform media sosial yang anak gunakan, meskipun itu adalah versi terbatas yang konon dapat kita percaya dan tujuannya untuk anak-anak, seperti YouTube Kids, mereka kemungkinan akan menemukan potensi masalah keamanan.

Itu sebabnya, TikTok mulai menerapkan kontrol orangtua pada aplikasi, meskipun kontrol ini belum tersedia.

Inilah yang perlu kamu ketahui untuk menjaga keamanan anak saat menggunakan TikTok.

Berikut beberapa hal yang perlu orangtua ketahui, tentang TikTok.

Anak-anak Dapat Menjadi Sasaran Predator

TikTok, memungkinkan pengguna untuk menghubungi siapa pun di dunia.

Tentunya, dengan sejumlah bahaya yang menyertainya.

Seperti media sosial lainnya yang mempunyai tampilan pesan langsung atau komentar, selalu ada kemungkinan anak bisa mengobrol dengan orang asing.

TikTok adalah platform yang mendorong kinerja, dan banyak penggunanya bersemangat untuk menunjukkan bakat mereka.

Hal ini dapat memudahkan untuk dengan pujian cara memasuki kehidupan anak-anak, membuat mereka merasa istimewa sekaligus membuat mereka nyaman.

Baca juga:  Tak Ada Ruang Buat Selingkuhan, Ini Cara Mengetahui Nama Kamu di Hape Orang Lain

Sangat Mudah untuk Menemukan Konten yang Tidak Pantas

Aplikasi ini, terbagi menjadi dua bagian feed utama.

Defaultnya sebagai Untuk Anda, yang merupakan aliran video yang secara algoritmik hasilkan, yang mirip dengan halaman Jelajahi Instagram.

Jika kita menggeser ke kiri, maka akan melihat umpan yang lebih terpilih secara pribadi, dengan sebutan Mengikuti.

Ini menampilkan unggahan dari orang-orang yang kiga pilih untuk ikuti.

Ini adalah umpan publik sebelumnya, yang sangat bermasalah.

Bahkan, jika beralih akun ke pribadi, mungkin masih dapat melihat konten seksual atau kekerasan yang kita upload ke publik.

Mulai dari TikTok seksual yang terang-terangan hingga aksi berbahaya secara fisik yang mungkin sengaja mereka buat ulang oleh anak-anak.

Hingga, komentar rasis dan diskriminatif yang terang-terangan.

Ada berbagai macam konten, yang memprihatinkan di platform.

Percakapan Seputar Kesehatan Mental Bisa Berbahaya

TikTok di salah satu umpan, mungkin juga menampilkan konten yang sangat pribadi atau sensitif.

Video ini, tidak hanya berpotensi mengganggu pemirsa yang melihatnya secara sepintas.

Tetapi, reaksi terhadap postingan dapat mendorong tindakan melukai diri sendiri.

Anak-anak yang mengaku depresi, sering mendapat reaksi meremehkan dan sarkastis.

Beberapa bahkan, secara terbuka terdorong untuk mencoba bunuh diri.

Sifat Aplikasi Dapat Menyebabkan Kecemasan pada Anak

TikTok mendorong pembuatan konten, karena pengguna dapat menggunakan fitur Reaksi.

Fitur ini, untuk menanggapi video yang mereka sukai dengan pengambilan mereka sendiri.

Meskipun pengaturan ini dapat mendukung impuls artistik anak, hal itu juga dapat menyebabkan kecemasan.

Anak-anak mungkin tersedot ke dalam tekanan untuk membuat konten yang lebih banyak, dan lebih baik.

Sehingga, dapat menyebabkan kecemasan, terutama jika mereka tidak menjadi populer.

Dan banyak yang mengejar popularitas itu, dengan mengambil bagian dalam tantangan, yang seringkali berbahaya.

Baca juga:  Tips Menghilangkan Jejak Digital, Biasakan dari Sekarang

Ambil contohnya saja, Permainan dan Tantangan.

Pengguna Mungkin Menjadi Korban Cyberbullying

Tidak seperti Twitter atau Facebook, TikTok dapat menyebabkan cyberbullying dan trolling.

Ketika video tidak lucu atau tidak sukses, mereka menyebut kata merinding.

Ini memberikan umpan bagi pengganggu, untuk mengolok-olok mereka.

Orang juga dapat membuat banyak akun, menggunakan alias untuk menargetkan orang lain yang tidak mereka sukai.

Ada Masalah Privasi Dalam Hal Data Pengguna di Tiktok

Undang-undang mengharuskan perusahaan untuk mendapatkan persetujuan orangtua, untuk mengumpulkan data anak-anak di bawah 13 tahun, dan TikTok tidak melakukannya.

Mereka juga gagal memberi tahu orangtua, tentang bagaimana mereka mengumpulkan data anak-anak atau mengizinkan mereka meminta agar data itu dihapus.

Mengingat pelanggaran tersebut, ribuan orangtua mengeluh, dan TikTok meluncurkan peningkatan upaya untuk meningkatkan privasi dan keamanan di platform.

Meski demikian, kasus ini adalah alasan orangtua harus tetap waspada terhadap penyalahgunaan data.

TikTok Meluncurkan Fitur Keamanan Baru untuk Remaja

Untuk anak berusia antara 13-15 tahun, tidak akan menerima pemberitahuan push setelah jam 9 malam.

Untuk remaja berusia antara 16-17 tahun, notifikasi push akan TikTok nonaktifkan setelah pukul 10 malam.

Pengguna antara usia 16-17 tahun, harus secara aktif mengubah pengaturan mereka untuk mengaktifkan pesan langsung.

Mereka yang berusia di bawah 16 tahun, tidak memiliki akses ke pesan langsung.

Pengguna di bawah usia 16 tahun, yang mencoba memublikasikan video pertama mereka akan mendapatkan pesan pop-up untuk membantu mereka lebih memahami opsi privasi mereka.

Mereka tidak akan dapat memublikasikan video, tanpa memilih siapa yang izinkan untuk melihatnya.

Kemudian, TikTok mengumumkan pengaturan kontrol orangtua baru yang mereka rilis dan segera hadir di lebih banyak ke negara.

Mode keamanan keluarga ini, memungkinkan orangtua menautkan ke akun TikTok anak remaja mereka dan mengontrol, fitur Kesejahteraan Digital.

Baca juga:  Hemat Baterai Laptop, Ikuti Tips dan Cara Berikut Ini

Orangtua dapat mengatur waktu layar, membatasi konten, dan membatasi pesan langsung atau mematikan fitur sepenuhnya.

Sebagai bagian dari komitmen TikTok terhadap keselamatan, kesejahteraan pengguna, sangat penting bagi TikTok.

TikTok ingin orang-orang bersenang-senang di TikTok.

Tetapi, penting juga bagi komunitas untuk menjaga kesejahteraan mereka yang berarti memiliki hubungan yang sehat dengan aplikasi online dan layanan.

Sambil menunggu fitur ini meluncur di Negara lain, kamu dapat mengambil langkah-langkah berikut untuk menjaga keamanan anak.

Kelola Setelan Anak di Aplikasi TikTok

Saat berada di aplikasi TikTok dan dari profil anak, kamu akan melihat tiga titik di sudut kanan atas layar.

Meng-klik titik-titik itu akan membawa kamu ke bagian Privasi dan Pengaturan aplikasi.

Saat kamu menggulir ke bawah ke opsi Privasi dan Keamanan di bawah Akun, kamu akan melihat opsi untuk menyetel akun anak menjadi pribadi (Saran untuk mengaktifkannya).

Selain itu, mengizinkan orang lain untuk menemukannya (Saran, untuk beralih itu).

Kemudian, di bawah bagian Keamanan pada layar yang sama, kamu memiliki kemampuan untuk menyesuaikan siapa yang dapat mengirim komentar.

Lalu, siapa yang dapat berduet dengan anak, siapa yang dapat bereaksi terhadap video mereka.

Kemudian, siapa yang dapat mengirimi mereka pesan, dan siapa yang dapat melihat video yang mereka lihat, yang anak sukai.

Pilih dari Semua Orang, Teman, dan Nonaktif

Ingatlah bahwa anak dapat membuka aplikasi dan mengubah pengaturan ini kapan saja.

Itulah mengapa, penting untuk juga melihat bagian Kesejahteraan Digital pada layar Privasi dan pengaturan.

Ini menawarkan sistem manajemen waktu layar dengan kode sandi, serta mode terbatas untuk membatasi tampilan konten yang tidak pantas.

Xemikian ulasan artikel cara membuat TikTok aman untuk Anak, semoga bermanfaat.

Penulis/Editor: Bam