EKBIS  

Sinergi bjb dengan Bank Lain, Bisa Jadi Cikal Bakal Lahirnya Holding BPD di Indonesia?

Sinergi Bank bjb dengan Bank Lain
Istimewa Bank bjb.

BERITA BISNIS, ruber.id – Bank bjb (PT Bank Pembangunan Daerah Jawa Barat dan Banten Tbk) membuka peluang kolaborasi dengan Bank Pembangunan Daerah (BPD) lain.

Hal ini sebagai upaya untuk mengembangkan bisnis dan pelayanan.

Sejumlah BPD, sebelumnya ramai-ramai mewancanakan sinergi dengan Bank bjb.

Bahkan, Bank Benkulu sudah lebih dahulu menjalin kerjasama dengan Bank bjb, salah satunya dalam pemanfaatan teknologi perbankan.

Kemudian BPD Jateng, BPD Kalteng dan BPD Sumut pun secara terbuka menyatakan tertarik untuk bersinergi.

Langkah Bank bjb membuka kesempatan bekerjasama dengan BPD lain di Indonesia, oleh analis perbankan, bahkan, dinilai bisa menjadi cikal bakal terbentuknya Holding BPD. Atau, perusahaan induk dari seluruh BPD di Indonesia.

Baca juga:  bjb SiMuda, Tabungannya Generasi Z

Terbentuknya Holding BPD di Indonesia bisa saja terwujud seiring dengan berlakunya peraturan Otoritas Jasa Keuangan OJK (POJK) Nomor 12 /POJK.03/2021.

Yaitu, tentang Bank Umum dengan kategorisasi Kelompok Bank Berdasarkan Modal Inti (KBMI) mendapat respons positif dari pelaku perbankan di Indonesia.

Perubahan pengelompokan yang asalnya menggunakan BUKU, kini berdasarkan modal inti ini menjadi angin segar bagi perbankan untuk berkembang bersama.

Seperti halnya bank pembangunan daerah (BPD) yang jumlahnya cukup banyak, namun terbatas oleh kecukupan modal.

Pascaterbitnya POJK tersebut, banyak BPD yang mulai melirik terbangunnya kelompok usaha bersama (KUB).

Bank bjb sebagai BPD terbesar di Indonesia, bisa menjadi motor penggerak terbentuknya Holding BPD di masa akan datang.

Baca juga:  Diskoperindag dan bank bjb Ajak UMKM Sumedang go Online

Direktur Utama bank bjb Yuddy Renaldi mengatakan, POJK 12 ini mempermudah perbankan dalam mengembangkan bisnis.

Baik untuk melakukan transformasi dan akselerasi digitalisasi, maupun sinergi perbankan yang dapat meningkatkan efisiensi bagi operasional perbankan.

“Bank bjb sangat terbuka untuk kolaborasi, tidak terbatas pada satu bank saja, tidak menutup kemungkinan bank bjb akan bersinergi dengan BPD yang lainnya juga dalam waktu dekat.”

“Tentunya, sinergi yang dilakukan haruslah memberikan manfaat yang positif bagi kedua belah pihak, jadi dalam kerangka pengembangan bisnis bersama sama,” tegas Yuddy.

Yuddy menjelaskan, sinergi antar-BPD, akan memberikan keuntungan lebih besar.

Seperti, dari sisi kemampuan pembiayaan akan meningkat.

Apalagi, bank bjb dengan modal yang jauh lebih besar akan mampu menyerap kebutuhan kredit dengan nilai yang lebih besar.

Baca juga:  Triwulan I 2022, bank bjb Catatkan Pertumbuhan Laba 28.6% YoY

Misalnya, untuk pembangunan infrastruktur daerah maupun project strategis dengan skema pembiayaan bersama.

Yuddy sendiri belum bisa berkomentar banyak soal kemungkinan membentuk Holding BPD.

Tetapi, kata Yuddy, bank bjb selalu siap bersinergi dan kolaborasi dengan BPD lain di Indonesia dengan semangat meningkatkan pelayanan kepada nasabah dan pemerintah daerah.

Kolaborasi bank bjb dengan BPD lain di Indonesia ini, bertujuan untuk kemajuan bersama serta saling menguntungkan.

“Kolaborasi adalah hal paling penting yang harus dilakukan BPD. Serta, melakukan inovasi dan bertransformasi agar bisa bersaing di industri perbankan,” tegasnya.

Editor: R003