Ridwan Kamil Promosi Desa Digital ke PDABPDSI NTB

Ridwan Kamil Promosi Desa Digital ke PDABPDSI NTB

BERITA JABAR, ruber.id – Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil mempromosikan Desa Digital sebagai jalan kesejahteraan kepada Pengurus Daerah Anggota Badan Permusyawaratan Desa Seluruh Indonesia (PDABPDSI) Provinsi Nusa Tenggara Barat.

Pemprov Jabar memiliki program Desa Digital yang telah mengubah kehidupan dan mindset orang desa menjadi lebih akrab dengan teknologi kekinian.

“Semua ekonomi turun selama pandemi COVID-19, kecuali pangan dan digital yang tahan.”

“Sehingga nanti di Jawa Barat setiap mau bertanam apapun itu pakai teknologi digital. Desa Digital itu harus merata,” ujar Ridwan Kamil. Saat menghadiri Rapat Koordinasi PDABPDSI Provinsi NTB, di Grand Royal Bil Hotel, Lombok Tengah, Minggu (20/3/2022) malam.

Baca juga:  Korban Tenggelam di Sungai Cimanuk Belum Ditemukan

Akibat pandemi COVID-19, Kang Emil sapaan akrabnya menuturkan banyak bermunculan pekerjaan tetap yang bisa dilakukan dari rumah.

Walaupun rumahnya di desa sekalipun, asalkan disokong oleh kecepatan internet dan sumber daya manusia yang kompetitif.

“Sekarang gara-gara COVID-19, ada kerjaan yang tetap dengan tinggal di rumah. Jadi poin saya adalah masa depan itu berada di desa,” imbuhnya.

Atas dasar alasan itulah Kang Emil bersedia menjadi Bapak BPD Indonesia.

Karena dirinya pun memliki cita-cita mulia terhadap perkembangan teknologi digital, demi memetakan pendapatan ekonomi yang merata hingga ke pelosok desa.

“Itulah kenapa saya mau jadi bapak BPD saya mempunyai cita-cita tinggal di desa rezeki kota bisnis mendunia.”

Baca juga:  7 Oknum Bobotoh Pengeroyok Suporter Persija Didakwa Pasal Pembunuhan

“Dengan lahirnya desa digital tadi di Jawa Barat satu desa saya kasih laptop buat berjualan di e-commerce,” ungkap kang Emil.

“Hal Itu tidak akan terjadi kalau BPD nya tidak berdaya. Kenapa? Karena sistem demokrasi di desa belum sempurna,” cetusnya.

Organisasi BPD ini menurut
Kang Emil diibaratkan sebagai tim sepak bola.

Jangan sampai semuanya menjadi penyerang bahkan penjaga gawang.

Kelainkan harus memutar otak menentukan strategi yang tepat guna membuat desa menjadi sumber pendapatan ekonomi yang melimpah.

“Nah organisasi kita itu kaya sepak bola, tidak bisa menyerang semuanya harus menggunakan strategi.

“Ini juga pentingnya kita berhimpun dan saya mau menceritakan apa yang saya jelaskan ini menjadi penyemangat bagi kita bersama,” katanya.

Editor: R003