Positif Progres Reformasi Birokrasi di Jawa Barat

Positif Progres Reformasi Birokrasi di Jawa Barat

KOTA BANDUNG – Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil mengemukakan progres baik dari sisi reformasi birokrasi dalam satu tahun terakhir, terhitung dari 2021 sampai 2022.

Hal ni disampaikan Gubernur pada Acara Penyampaian Dokumen Laporan Keuangan Pemerintah Daerah Provinsi Jawa Barat Tahun 2021, di Kantor Badan Pemeriksaan Keuangan Republik Indonesia (BPK RI) Perwakilan Provinsi Jawa Barat, Kota Bandung, Jumat (25/3/2022).

“Pemerintah Provinsi Jawa Barat banyak melakukan birokrasi 3.0, bahkan sudah masuk birokrasi 4.0 secara komprehensif,” kata Ridwan Kamil.

Menurutnya, pencapaian tersebut bisa terlihat salah satunya dari prestasi Program Sistem Informasi Pembangunan Daerah (SIPD) Provinsi Jawa Barat yang dijadikan percontohan untuk nasional.

Baca juga:  Cegah Corona, Basarnas Ajak Instansi Sekitar Senam Bareng

“SIPD Jabar kan dijadikan model se-Nasional, kami tentu bangga, dan ini juga sebagai gestur bahwa Jawa Barat sebagai provinsi yang mau dan terus berinovasi,” tutur pria yang akrab disapa Kang Emil.

Ia juga mengungkapkan tindakan yang diambil oleh Pemda Provinsi Jabar dalam penyelesaian krisis yang diakibatkan oleh pandemi COVID-19.

Menurutnya, Jabar yang pertama memakai Telemedicine.

Telekomunikasi untuk memberikan informasi dan pelayanan medis jarak jauh.

“Jadi obat kita beli, pasien pesan (obat) memakai aplikasi, lalu kita kirim ke rumah-rumah,” kata Emil.

Ridwan Kamil juga berharap kolaborasi antara Pemda Provinsi Jabar dan BPK Perwakilan Provinsi Jabar dalam memonitor krisis pangan nasional yang fluktuatif seiring situasi global tak kondusif terkait dampak perang yang terjadi.

Baca juga:  Warga Indramayu Belum Ditemukan, Tim SAR Maksimalkan Pencarian Hari Ini

“Kami juga supaya dibantu, kalau BPK mempunyai info mengenai incoming crisis agar kita bisa kolaborasi,” ujarnya.