Plus Minus WhatsApp bagi Remaja

Plus Minus WhatsApp bagi Remaja
Foto ilustrasi WhatsApp. Pexels

BERITA TEKNO, ruber.id – Ketika internet meledak, media sosial juga meledak. WhatsApp menjadi aplikasi perpesanan paling digemari di seluruh dunia, termasuk para remaja yang banyak menggunakannya.

Faktanya, pada satu titik, WhatsApp melampaui Facebook dalam hal pengguna aktif dan mungkin inilah alasan Facebook membeli WhatsApp.

Langkah berani pada tahun 2014 itu, kemudian menjadi akuisisi terbaik Facebook.

Saat ini, WhatsApp secara aktif semua orang gunakan karena berbagai alasan.

Menurut Statistik Pasar Internet, WhatsApp banyak orang gunakan untuk mengirim lebih dari 12 miliar pesan.

Di antara mereka, adalah remaja, yang menguasai basis pengguna aktif.

WhatsApp adalah tujuan mereka, mulai dari perencanaan hingga berbagi informasi dan catatan kelas.

Namun, WhatsApp juga memiliki bagian kontra.

Pada artikel ini, kami berusaha untuk mengetahui efek kelebihan (plus) dan kekurangan (minus) Whatsapp.

Kelebihan dan Kekurangan WhatsApp

Meskipun WhatsApp banyak orang gunakan dan sangatlah membantu masyarakat untuk saat ini, bukan berarti para pengguna WhatsApp tidak akan merasa dirugikan.

Dalam hal ini, bukan karena dari media itu sendiri, tetapi tergantung dengan cara pakai orang tersebut.

Ada yang menggunakan untuk kebaikan, dan banyak juga menggunakan untuk hal kejahatan.

Maka dari itu, kita akan bahas plus minus WhatsApp.

Untuk pembahasan awal, berikut ini 6 kelebihan WhatsApp, atau efek positif adanya aplikasi perpesanan ini.

Berbagi Informasi

WhatsApp adalah platform terbaik, untuk berbagi dan mengakses informasi.

Baik itu artikel New York Times atau meme doggo (bahasa milenium datang!), WhatsApp adalah platform terbaik untuk berbagi segala jenis berita atau informasi.

Menurut sebuah studi oleh Reuters Institute, WhatsApp menjadi sumber utama berita di beberapa negara.

Informasi besar, berupa gambar dan dokumen dapat pengguna kirim dengan mulus.

Baca juga:  Cara Meningkatkan Audiens via Siaran Langsung Facebook

Membantu Menghubungkan Lintas Benua

Berkat perpesanan internet, dan dengan pengenalan panggilan suara dan video, WhatsApp membantu menghubungkan remaja dengan teman dan keluarga di seluruh negara dan benua.

Anggap saja sebagai efek psikologis, tetapi menggunakan WhatsApp membantu remaja merasa aman dan dekat, tidak peduli seberapa jauh jaraknya

E-Learning

Belakangan ini, WhatsApp telah mengubah dirinya menjadi platform pseudo-e-learning.

Guru tidak hanya berbagi catatan atau informasi, tetapi juga dapat membuat video atau video pembelajaran dari YouTube dan membagikannya di grup WhatsApp.

Keselamatan dan Keamanan

Berkat enkripsi ujung-ke-ujung yang aman dari WhatsApp, informasi pribadi seorang remaja jauh lebih aman.

Jangan sampai kita bersikap naif dan mengingkari jenis orang mesum dan pedofilia yang mengintai di tempat terbuka, menunggu data dan informasi tentang anak-anak.

WhatsApp memastikan keamanan di bagian depan itu, dan membantu para remaja menghindari masalah semacam itu.

Mereka dapat berbagi informasi pribadi dengan teman-teman mereka tanpa takut bocor.

Tidak Ada Iklan

Berkat kebijakan tanpa iklan, WhatsApp tidak bertindak sebagai pengalih perhatian seperti platform sosial lainnya.

Remaja di tahun-tahun pertumbuhan mereka, dapat dengan mudah terpengaruh oleh jenis iklan dan melakukan pembelian impulsif.

Karena WhatsApp belum monetisasi, WhatsApp berfungsi sebagai platform komunikasi sejati.

Peluang Bisnis

Bukan berita baru lagi, jika sosial media menjadi tempat untuk menjalankan bisnis di dunia online saat ini.

Berkat penggunaan WhatsApp yang masif, mempromosikan produk menjadi lebih mudah.

Ini telah meningkatkan peluang, bahkan bagi remaja untuk mencari nafkah melalui cara-cara kreatif.

Selain itu, WhatsApp Pay mudah kita gunakan dan memiliki basis pengguna yang besar (20 juta).

Fakta bahwa seseorang tidak memerlukan aplikasi tambahan untuk melakukan pembayaran ini, menyederhanakan seluruh proses.

Baca juga:  WhatsApp Diam-diam Siapkan Fitur Baru nan Canggih, Ini Bocorannya

Orang hanya dapat menggunakan akun WhatsApp mereka, yang ada bahkan untuk mengirim dan menerima pembayaran.

Selain kelebihannya, tentu ada kekurangan dari aplikasi WhatsApp, berikut enam kekurangan atau efek negatif dari Whatsapp.

Kurang Konsentrasi

Bahwa remaja yang selalu asyik dengan WhatsApp, memiliki konsentrasi yang lebih rendah.

Memeriksa pesan mereka atau menelusuri obrolan, menambah masalah ini.

Ini menjadi sebagai salah satu efek paling negatif, dari WhatsApp.

Salah satu efek paling buruk dari WhatsApp, dapat menyebabkan kurangnya konsentrasi dalam pendidikan juga.

Isolasi Sosial

WhatsApp, telah berkontribusi pada isolasi sosial di kalangan remaja.

Saat ini, dalam setiap pertemuan keluarga atau pesta, remaja lebih suka mengobrol di grup dan melalui pesan pribadi, dari pada berkomunikasi dalam kehidupan nyata.

Faktanya, remaja merasa jauh lebih nyaman untuk berbicara, melalui teks dari pada tatap muka.

Hal ini, dapat menyebabkan berbagai masalah seperti kurangnya kepercayaan diri dalam pertemuan besar atau masalah yang berhubungan dengan pidato.

Masalah Terkait Kesehatan

Berbagai penelitian telah mengonfirmasi bahwa WhatsApp berkontribusi terhadap masalah terkait kesehatan di kalangan remaja.

Sari kurang tidur (karena obrolan terus menerus) hingga mata yang lelah, WhatsApp berkontribusi pada banyak masalah.

Faktanya, dampak WhatsApp pada siswa saat ini menjadi perhatian banyak dokter dan konselor.

Pelecehan Seksual

Pelecehan seksual adalah fenomena di mana pelaku (pedofil) membangun hubungan emosional dengan anak-anak dan remaja, serta mengeksploitasi mereka secara seksual.

Hubungan negatif ini juga terjaga kerahasiaannya.

Kerahasiaan hubungan ini, sangat penting agar pelecehan semacam ini terus berlanjut.

WhatsApp, aplikasi terpopuler kedua, dapat para groomer gunakan untuk menjaga hubungan ini dan menjaga kerahasiaan.

Baca juga:  Netflix, Nonton Film Tanpa Ribet

Enkripsi memastikan bahwa, percakapan tidak terlacak.

Itu juga dapat menyebabkan sexting, dan pesan yang tidak pantas.

Kurangnya Sensor Konten

Mengingat WhatsApp tidak memiliki sensor atas jenis konten yang penggunanya bagikan, banyak informasi dan media yang tidak pantas dapat terbagikan.

Ini juga dapat penggunanya pakai untuk memeras remaja dengan informasi pribadi mereka, dan tidak ada yang akan mengetahuinya, kecuali remaja itu sendiri yang mengeluhkannya.

Penipuan Moneter

Pengguna dapat menggunakan platform untuk mengeksploitasi anak laki-laki, dan perempuan yang tidak berpengalaman demi uang.

Banyak kasus seperti itu baru-baru ini meningkat mengenai aplikasi pengiriman uang di mana orang mengklaim, sebagai penjual dan mendapatkan uang yang ditransfer, hanya untuk tidak mengirimkan produk.

Karena kesederhanaan mengirim dan menerima pembayaran, remaja juga dapat menemukan diri mereka dalam kumpulan kegiatan penipuan ketika mereka beralih ke meminta uang dari orang-orang dengan imbalan janji palsu.

Sama seperti kebanyakan hal, WhatsApp memiliki pro dan kontra yang sehat.

Meskipun terserah kepada pengguna untuk memilih bagaimana mereka menggunakan aplikasi mereka, WhatsApp memiliki kelebihan yang sangat berharga.

Terserah orang dewasa, wali, dan guru untuk mendidik remaja tentang cara menggunakan WhatsApp.

Mereka harus menerima pelajaran bahwa aplikasi ini provider rancang untuk menjembatani hambatan dan informasi serta membantu berkomunikasi.

Hasil yang membawa efek merugikan bagi pengguna, terutama tergantung pada bagaimana pengguna menggunakan aplikasi.

Dengan begitu, penting bagi kita sebagai orang dewasa untuk berkomunikasi dengan remaja juga.

Demikian ulasan artikel terkait plus minus dari aplikasi perpesanan yang paling digemari di seluruh dunia, terutama dampak positif dan negatif Whatsapp bagi remaja, semoga bermanfaat.

Penulis/Editor: Bam