26.4 C
Indonesia
Senin, September 20, 2021
spot_img

Peneliti ITB: 12 Jalur di Pangandaran Masuk Indeks Kerentanan Pesisir

BELASAN pesisir Pangandaran masuk Indeks Kerentanan Pesisir berdasakan penelitian ITB. smf/ruber.id

Peneliti ITB: 12 Jalur di Pangandaran Masuk Indeks Kerentanan Pesisir

PANGANDARAN, ruber.id — Sedikitnya terdapat 12 daerah di Kabupaten Pangandaran, Jawa Barat masuk kategori Indeks Kerentanan Pesisir (IKP).

Hal itu berdasarkan hasil penelitan dari Kelompok Keahlian Oseanografi Fakultas Ilmu dan Teknologi Kebumian Institut Teknologi Bandung (ITB). Penelitian tersebut dilakukan oleh ITB pada tahun 2016, lalu.

BACA JUGA: Anggaran Pengawasan Pekerjaan Pantai di Pangandaran Capai Rp1 Miliar

Kepala Bidang Prasarana Wilayah Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Kabupaten Pangandaran Asep Suhendar mengatakan, penelitian tersebut dilakukan ITB pada tahun 2016.

BACA JUGA:  Kemenkominfo Bangun Indonesia dari Pinggiran Pangandaran

“IKP tersebut di antaranya rentan sangat tinggi, rentan tinggi, rentan sedang dan rentan rendah,” kata Asep kepada ruber.id, Kamis (26/9/2019).

BACA JUGA:  Penetapan Caleg Terpilih di Pangandaran Digelar Rabu

Asep menambahkan, kondisi di Kabupaten Pangandaran yang masuk kategori rentan tinggi ada 1 (satu) lokasi, rentan sedang ada 6 (enam) lokasi, dan rentan rendah ada 5 (lima) lokasi.

“Daerah rentan tinggi berlokasi di jalur antara daerah Cijulang dengan Cibenda,” tambah Asep.

Asep menjelaskan, untuk daerah rentan sedang terdapat di daerah Putrapinggan, Sukaresik, Karangjaladri, Batukaras, Legokjawa dan Kertamukti.

“Daerah yang masuk kategori rentan rendah di antaranya dari Babakan hingga Cikembulan, Cibenda, Karangjaladri hingga Batukaras, Masawah dan Kertamukti,” ucap Asep.

BACA JUGA:  Peka Cahaya, Ikan Caroang Tusuk Leher Nelayan di Pangandaran Hingga Tewas

Asep menyebutkan, kerentanan adalah suatu rangkaian kondisi yang menentukan apakah bahaya yang terjadi akan dapat menimbulkan bencana atau tidak.

Asep menerangkan, kerentanan pesisir dapat diukur dengan IKP yang dihitung menurut kelompok wilayah.

BACA JUGA:  Ketahuan Nyuri Motor, Dua Pelaku Curanmor Dimassa, 1 Dikabarkan Tewas

Di mana, kata Asep, hal ini tergantung pada kemungkinan adanya jenis dampak fisik.

“Untuk antisipasi dan penanganan di lokasi kerentanan pesisir di Kabupaten Pangandaran ini, harus melalui kajian dan penelitian Indeks Kerentanan Pesisir secara akademis terlebih dahulu,” ujarnya. smf

Baca berita lainnya: Warga Pangandaran Diminta Lapor Jika Ditarif Sopir Ambulans

Related Articles

- Advertisement -

Latest Articles