EKBIS  

Ini Dia Mango Lassi, e-Liquid Paling Fenomenal di 5 Benua!

Ini Dia Mango Lassi, e-Liquid Paling Fenomenal di 5 Benua

BERITA BISNIS, ruber.id – Bukan sembarang e-liquid! Mango Lassi nyatanya sudah membawa keberuntungan sejak awal kemunculannya. Bahkan, 5 benua saja takluk dibuatnya. Kok bisa, ya?

Berdasarkan hasil wawancara dengan Founder of Mango Lassi, Hafizuddin Razak pada Jumat, 10 Juni 22.

“Saat itu, e-liquid dengan rasa fruity sedang digandrungi di Malaysia, kami menciptakannya di saat yang tepat,” ujarnya.

Usianya yang saat itu, baru menginjak 29 tahun pada 2011 membuat ia tak putus asa dalam menciptakan mahakarya yang sampai sekarang diminati banyak orang.

Berawal dari Penjualan Door to Door di Malaysia

Pada penjualan pertama di 2011, demand per harinya cukup tinggi, yaitu 30,000 botol per-hari dengan sistem distribusi door to door dan belum ada cukai di Malaysia.

“Rekor tercepat itu pernah begitu supply, 1 jam langsung sold out, padahal barang masih di ada pabrik, mereka rela antre.”

“Saat itu, produk Mango Lassi laris manis dan langsung hits, sampai orang ada yang mau beli botol yang isinya tinggal setengah,” ujar Hafiz.

Bisnis ini, tak akan berjalan lancar tanpa adanya seorang partner. Di tahun 2011, Hafiz tak sengaja bertemu dengan Jon Azman di sebuah pasar malam yang kala itu Jon masih berusia 33 tahun.

Dari situlah, Mango Lassi mencapai puncak kejayaannya pada tahun 2014.

Di mana, mereka berhasil menghabiskan supply Mango Lassi hanya dalam waktu 3 bulan saja melalui word of mouth marketing dan juga Facebook Page.

Baca juga:  Salman Ariest: Bisnis Buku Itu Kreatif dan Ramah Lingkungan

Seperti rahasia sukses pada umumnya, Hafiz dan Jon menggunakan sistem user-centric yang mengedepankan keinginan konsumen jauh di atas keuntungan semata.

Sebagai Founder of Mango Lassi, Hafiz dan Jon selalu mendengarkan apa yang diinginkan market.

Karena saat itu, user kebanyakan berasal dari teman mereka sendiri.

Mereka, senang melakukan improvement atas umpan balik yang diterima.

Hal inilah, yang membuat mereka berhasil mendapatkan berbagai awards dari tahun ke tahun melalui berbagai mancanegara.

The Best Mango Flavour

Karena Mango Lassi memiliki kualitas dan konsistensi yang baik, hal ini membawakan ia pada award pertama di Malaysia sebagai “The Best Mango Flavour” (2015).

Selanjutnya, Mango Lassi mendapatkan award di salah satu acara terbesar di UK sebagai “The Best Fruity e-Liquid” pada Vapouround (2016).

Mango Lassi juga pernah diberi award sebagai “The Best Second Fruity IECIE” di vape expo terbesar dunia yang berlokasi di Shenzhen, China (2017).

Award lainnya adalah sebagai “The Best Fruity” di France Vape Expo, Perancis (2017).

Kemudian, untuk kesekian kalinya mereka mendapatkan award di Birmingham, UK sebagai “The Best Cool Flavour” pada Vaper UK Expo (2017).

Mereka juga tak henti mengharumkan negeri Malaysia sebagai “Best Mango Flavour” di Mivas Sarawak, Malaysia (2018).

Baca juga:  Raih Penghargaan Top BUMD 2022, Bank bjb Ajak Kolaborasi BPD Lainnya

Bukan hanya produk saja, mereka juga mendapatkan award sebagai “The Best Branding” di Borneo Vape Expo (2019).

Meskipun sempat dilanda pandemi, prestasi tetap mereka kantongi. Salah satunya adalah sebagai “Old Time Flavour” di Mivas, Malaysia (2021).

Itulah mengapa Mango Lassi dikenal sebagai the world’s most famous e-liquid brand.

Karena sukses memasarkan produknya hingga ke 5 benua, yaitu Asia, Eropa, South America, South Africa, Australia.

Berikut adalah susunan negara yang pernah merasakan kenikmatan Mango Lassi.

Asia

Indonesia, Malaysia, Singapore, Thailand, Philipine, Vietnam, Myanmar, Japan, China, India.

South Korea, Papua New Genea, Brunei Darussalam, Saudi Arabia, Kuwait, Bahrain, Iraq, Israel

Eropa

France, UK, Germany, Sweden, Amsterdam, Spain, Russia, Ireland, Dominica Republic.

Kemudian, Canada, South America, Peru; South Africa; Australia.

Di balik prestasi yang dimiliki, Mango Lassi juga dihadapkan dengan berbagai rintangan dan ujian.

Mango Lassi pernah mengalami kloning oleh pihak tak bertanggung jawab.

Selain itu, saat mencoba melakukan ekspansi ke UK ditahun 2017, Hafiz dan Jon sudah menyiapkan packaging kaleng Mango Lassi dan mendaftarkannya untuk distribusi.

Namun, tiba-tiba saja pemerintah UK menerapkan regulasi TPD untuk memisahkan takaran nikotin dengan cairan e-liquid pada kemasan berbeda dengan ukuran 10ml.

Hal ini menyebabkan mereka mengalami kerugian sebesar 1 juta USD.

Baca juga:  Jualan Online Produk Ini, Apay Raup Omset Ratusan Juta Tiap Bulan

Sebagai pebisnis yang handal, Hafiz dan Jon tentunya tidak berputus asa.

Mereka akhirnya bekerja sama dengan 2 perusahaan terbesar di UK yang tertarik dengan ide kreatif Hafiz dan Jon.

Mereka sukses menghasilkan 130 produk yang masih diproduksi sampai saat ini.

Kerugian pun dapat teratasi dengan keuntungan berlipat.

Pada beberapa tahun sebelumnya, Mango Lassi melakukan ekspansi pertamanya di Indonesia.

Tepatnya pada tahun 2014, di mana penjualan dilakukan melalui temannya Hafiz & Jon.

Mereka pun akhirnya memasukki pasar Indonesia dan mengekspor 10,000 botol pertama Mango Lassi yang langsung terjual dalam 1 bulan.

Setelahnya, demand di Indonesia terus meningkat hingga 50.000 botol per-bulan.

Setidaknya 1,5 juta botol Mango Lassi laris manis selama 3 tahun mengudara di Indonesia.

2017 menjadi tahun di mana Mango Lassi harus beristirahat sejenak dari pasar Indonesia.

Hal ini menjadi kerinduan tersendiri bagi penggemarnya.

Karena demand semakin tinggi, akhirnya pada tahun 2022 ini, Mango Lassi memutuskan untuk kembali ke Indonesia.

“Bagi kami Indonesia adalah second home-nya Mango Lassi, yang paling dekat dari negeri asalnya, Malaysia,” ujar Jon selaku Founder of Mango Lassi.

Selain itu, menurut Jon penjualan e-liquid di Indonesia juga sudah legal karena bercukai.

Kira-kira inovasi dan mahakarya apa yang akan Mango Lassi lakukan di tahun ini? Nantikan kejutannya!