21.4 C
Indonesia
Minggu, September 26, 2021
spot_img

Inflasi Jawa Barat April 2021 Capai 0,22 Persen

BANDUNG, Ruber.id– Indeks Harga Konsumen gabungan tujuh kota mengalami kenaikan indeks dari bulan sebelumnya sebesar 107,13 menjadi 107,37 atau mengalami inflasi Jawa Barat sebesar 0,22 persen.

Koordinator Fungsi Integrasi Pengolahan dan Diseminasi Statistik BPS Jabar Jaih Ibrohim, menyebutkan kelompok pengeluaran penyumbang inflasi terbesar berasal dari makanan, minuman dan tembakau dengan andil inflasi sebesar 0,1256 persen. Hal ini disampaikannya di kantornya, Senin (3/5/2021).

“Komoditas yang mengalami kenaikan harga tertinggi dan memberikan andil inflasi terbesar adalah daging ayam ras,” katanya.

BACA JUGA:  Dua Warga Cianjur Hanyut di Kali Cijedil, Budi Hilang Terseret Arus

Disebutkan dari 7 kota IHK di Jawa Barat seluruhnya mengalami inflasi dengan inflasi tertinggi di Kota Tasikmalaya sebesar 0,38 persen. Inflasi terendah di Kota Bekasi sebesar 0,13 persen. 

BACA JUGA:  Basarnas Bandung Latih Ratusan Potensi SAR se Jabar

BPS juga menginformasikan Nilai Tukar Petani (NTP) sebagai salah satu proxy indikator kesejahteraan petani di Jawa Barat pada April 2021 sebesar 97,35 mengalami penurunan sebesar 1,75 persen. 

Demikian pula Nilai Tukar Usaha Pertanian (NTUP) Jawa Barat mengalami penurunan sebesar 1,49 persen dengan capaian indeks sebesar 98,25. 

Subsektor yang mengalami penurunan NTP maupun NTUP adalah subsektor tanaman pangan dan subsektor hortikultura. Sedangkan pada subsektor lainnya mengalami kenaikan indeks.

Related Articles

- Advertisement -

Latest Articles