17.4 C
Indonesia
Minggu, September 19, 2021
spot_img

Dua Pekan Ada 5 Kasus Cabul di Sumedang, Alasan Pelaku karena Video Porno

KASATRESKRIM Polres Sumedang AKP Niki Ramdhany bersama Kepala Kejari Sumedang Rizki Fahrudi saat Sosialisasi Program Kegiatan P2TP2A Sumedang, Rabu (20/11/2019). luvi/ ruber.id

Lima Kasus Cabul dalam 2 Pekan di Sumedang Rata-rata Pelaku Terdorong Video Porno

SUMEDANG, ruber.id – Dua pekan terakhir, lima kasus cabul terjadi di Kabupaten Sumedang, Jawa Barat.

Mulai dari ayah cabuli anak kandungnya sendiri, ayah tiri cabuli remaja SMP, hingga kasus remaja digilir sejumlah pemuda.

BACA JUGA: Duh Cabul Lagi, Gadis Remaja asal Cisitu Sumedang disetubuhi Juardi di Kebun Singkong

Kapolres Sumedang AKBP Hartoyo melalui Kasatreskrim AKP Niki Ramdhany mengatakan, mayoritas pelaku melakukan perilaku seks menyimpang dengan mencabuli gadis di bawah umur salah satunya karena terdorong video porno.

BACA JUGA:  Korsleting Listrik, 2 Rumah Warga Pamulihan Habis Terbakar
BACA JUGA:  Ditolak di Dua Tempat, Jenazah Reaktif Rapid Test asal Sumedang Dimakamkan di Kompleks Mr X

“Alasan pelaku rata-rata hilap, ada yang terdorong karena nonton video porno juga,” ujar Niki usai kegiatan Sosialisasi Program Kegiatan P2TP2A (Pusat Pelayanan Terpadu Pemberdayaan Perempuan dan Anak) Kabupaten Sumedang, Rabu (20/11/2019).

Niki menuturkan, maraknya kasus cabul di Sumedang ini harus menjadi fokus perhatian bersama. Mulai dari instansi pemerintahan, khususnya dari lingkungan terkecil yaitu keluarga.

Di tempat yang sama, Kepala Kejaksaan Negeri Kabupaten Sumedang Rizki Fahrudi menuturkan, korban di bawah umur harus mendapatkan perlindungan.

Tak hanya itu, kata Rizki, pelaku kriminal yang masih di bawah umur juga harus dilindungi karena masa depan mereka masih sangat panjang.

Sebagai bentuk keprihatinan atas maraknya kasus pencabulan dan kekerasan terhadap anak, Kejari Sumedang akan segera merilis aplikasi Jatinangor (Jangan tinggalkan nasib anak dan korban).

BACA JUGA:  BPJAMSOSTEK Lakukan Sosialisasi Antikorupsi kepada Pelajar di Sumedang

Melalui aplikasi ini, kata Rizki, Kejari Sumedang ingin memastikan bahwa korban atau pelaku kriminal yang masih di bawah umur mendapatkan perlindungan. Dalam aplikasi Jatinangor ini, warga juga bisa berkonsultasi.

BACA JUGA:  Serang Perusahaan di Cimanggung, Belasan Preman Bersenjata Diringkus Polres Sumedang

“Secara garis besarnya di dalam aplikasi Jatinangor ini masyarakat bisa berkomunikasi langsung. Melalui aplikasi ini, kami berharap warga tidak sungkan untuk melapor. Hingga bisa melakukan upaya penanggulangan ke depannya,” kata Rizki.

Dalam aplikasi Jatinangor, lanjut Rizki, nantinya juga ada kanal pencegahan, pelaporan.

“Aplikasi ini hadir sebagai langkah konkret kami dalam upaya untuk memberikan konseling secara berkesinambungan terhadap anak di bawah umur yang menjadi korban, maupun pelaku kriminal.”

“Jadi, jika ada yang tidak mau melapor karena takut atau malu, setelah menerima laporan dari warga melalui aplikasi ini, kami akan langsung datang ke rumah korban memberikan konseling. Konseling ini gratis, tidak perlu khawatir,” ucap Rizki.

BACA JUGA:  Aksi Teatrikal Marsinah Sambut May Day 2019 di Sumedang

Rizky menambahkan, dalam aplikasi Jatinangor, nantinya juga akan terdapat kanal penyuluhan hukum, line interaksi dengan masyarakat, hingga kanal edukasi. luvi

Baca berita lainnya: Fakta Dukun Cabul di Sumedang, Ngaku Bisa Cabut Pelet Hingga Perdayai Gadis Umur 16 Tahun

Related Articles

1 KOMENTAR

Comments are closed.

- Advertisement -

Latest Articles