21.4 C
Indonesia
Minggu, Oktober 17, 2021
BJB KPRBJB KPRBJB KPR

Baru Dua Puskesmas di Pangandaran yang akan Membangun IPAL Medis

PANGANDARAN, ruber – Dari 15 puskesmas di Kabupaten Pangandaran, baru dua puskesmas yang memiliki Instalasi Pengolahan Air Limbah Medis atau IPAL Klinik.

Itupun baru tahap rencana membangun fasilitas IPAL. Kondisi ini cukup disayangkan mengingat bahaya atau dampak yang ditimbulkan dari limbah medis.

Kepala Seksi Limbah B3 dan Peningkatan Kapasitas Dinas Lingkungan Hidup dan Kebersihan Kabupaten Pangandaran, Een Rohimah mengatakan, limbah medis termasuk kategori bau, beracun dan berbahaya (B3).

“Idealnya puskesmas dan klinik memiliki IPAL tersendiri, namun hingga kini puskesmas dan klinik di Kabupaten Pangandaran belum memiliki IPAL,” kata Een.

BACA JUGA: Lagi Asyik Pesta Sabu, Anggota Polisi di Sumsel Ditangkap

BACA JUGA:  Belum Punya Tempat Representatif, Dinkes Sebut Lokasi Penyimpanan Limbah Medis Saat Ini Aman

Dari 15 puskesmas yang ada di Kabupaten Pangandaran, baru dua puskesmas dan satu instansi yang akan membuat IPAL. Yakni Puskesmas Kalipucang dan Padaherang serta laboratorium milik Dinas Kesehatan.

“Sekarang sedang menempuh tahapan proses perizinan pembuatan IPAL,” tambah Een.

Dalam regulasi, untuk tahapan pembuatannya harus ditinjau oleh Pengawas Pembangunan Lingkungan Hidup (PPLH). “Hingga kini kami belum pernah menerima laporan berapa banyak limbah medis yang bergulir di Kabupaten Pangandaran,” papar Een.

Een menjelaskan, idealnya puskesmas maupun klinik kesehatan yang ada di Kabupaten Pangandaran melakukan koordinasi dan laporan jumlah limbah medis per minggu maupun per bulannya.

“Dalam waktu dekat kami akan melakukan komunikasi dengan Puskesmas dan Klinik yang ada untuk menyosialisasikan bahaya limbah medis dan cara penanganannya,” terang Een. Red

loading…


Related Articles

- Advertisement -

Latest Articles