bank bjb Sayangkan Pemberitaan Dugaan Penyelewengan Dana BLT di Bekasi yang Tendensius

bank bjb Sayangkan Pemberitaan Dugaan Penyelewengan Dana BLT di Bekasi yang Tendensius

BERITA JABAR, ruber.id – Manajemen bank bjb menyayangkan pemberitaan dan konten yang beredar di media sosial, tepatnya situs berbagi video seperti YouTube yang terkesan tendensius, terkait dugaan penyelewengan dana Bantuan Langsung Tunai (BLT) oleh salah seorang lurah di Kota Bekasi, Jawa Barat.

Pemimpin Divisi Corporate Secretary bank bjb Widi Hartoto mengatakan, pemberitaan yang beredar terkait dugaan penyelewengan dana BLT oleh seorang oknum lurah di Kota Bekasi, cukup tendensius.

Salah satunya, tidak pernah melakukan klarifikasi atau verifikasi dengan meminta keterangan langsung kepada bank bjb.

Selain itu, hanya berdasarkan pada prasangka-prasangka yang tidak dapat dipertanggungjawabkan.

“Kami menyayangkan adanya pemberitaan dalam bentuk tulisan maupun video yang disebar di platform media sosial. Seperti YouTube terkait dugaan penyelewengan dana BLT di Bekasi.”

Baca juga:  Transfer Akhir Tahun Pakai BI Fast di bank bjb, Ada Promo Biaya Rp2.023

“Karena penyajiannya tendensius, dengan langsung menuding pegawai bank bjb turut terlibat dalam perbuatan melawan hukum yang diduga dilakukan salah seorang lurah,” kata Widi.

Sebagai negara hukum, kata Widi, bank bjb sangat menghormati setiap proses hukum yang ada kaitannya dengan bank bjb secara langsung maupun tidak langsung.

Di lain sisi, Widi meyakini pers di Indonesia, juga sejatinya mengedepankan azas praduga tak bersalah sampai ada putusan di pengadilan.

Widi memastikan, bank bjb komitmen mendukung program-program pemerintah. Termasuk, dalam penyaluran bantuan sosial kepada masyarakat.

Selama ini, bank bjb, dipercaya sebagai salah satu mitra bayar dalam penyaluran bantuan langsung tunai.

“bank bjb, senantiasa mendukung program-program pemerintah. Termasuk, dalam penyaluran bantuan.”

Baca juga:  Program I-Ceta Jadi Gerbang Utama Kebangkitan Masyarakat Indramayu

“Namun demikian, dalam pelaksanaannya telah terdapat prosedur yang telah disusun dengan memperhatikan prinsip-prinsip tata kelola yang baik,” kata Widi.