27.4 C
Indonesia
Minggu, Agustus 1, 2021
spot_img

Badan Promosi Pariwisata Daerah Sumedang Diminta Segera Tancap Gas

BERITA SUMEDANG, ruber.id – Bupati Sumedang H Dony Ahamad Munir meminta Badan Promosi Pariwisata Daerah (BPPD) untuk tancap gas dan segera melakukan aksi untuk mempromosikan pariwisata.

“BPPD harus tancap gas, bagaimana menpromosikan wisata Sumedang. Tempatnya mana saja, medianya apa dan akan ke mana saja,” ucapnya usai melantik pengurus BPPD di Gedung Negara, Sumedang, Rabu (30/12/2020) malam.

Bupati berharap BPPD Sumedang segera memulai aksi nyata dalam melakukan promosi pariwisata.

“Saya berharap besar kepada lembaga yang baru saja dilantik untuk memajukan wisata di Sumedang,” katanya.

Bupati menjelaskan, dengan dilantiknya pengurus BPPD, maka melengkapi lembaga yang sebelumnya telah ada. Seperti PHRI, HPI, Asita, dan DKS.

BACA JUGA:  Cerita di Balik Angkernya Terowongan Panyirapan Sumedang, Pegawai Proyek Ketakutan Lihat Tulang Belulang Manusia
BACA JUGA:  Pasien Sembuh COVID-19 di Sumedang Lebih Banyak dari Kasus Dirawat dan Meninggal

Sehingga, sambung bupati, dengan dilantiknya lembaga ini maka menambah rasa optimisme untuk mengembangkan wisata di Sumedang.

Sekaligus meningkatkan kunjungan wisata dengan cara promosi efektif dan menggerakan wisata dengan baik.

“Kami berharap, BPPD Sumedang terus kolaborasi dengan pihak lainnya terutama Disparbudpora untuk me-match-kan program pemerintah dengan sehingga lebih tepat sasaran,” jelasnya.

Bupati menyatakan, indikator keberhasilan adanya BPPD ini adalah meningkatnya kunjungan pariwisata.

Sementara, Sekertaris BPPD Sumedang Rauf Nuryama menjelaskan, BPPD menjadi mitra strategis pemerintah daerah.

Terutama dalam mewujudkan Sumedang menjadi kabupaten pariwisata, sekaligus menjadi induk ekosistem pariwisata.

Raup menyatakan, untuk memajukan sektor pariwisata di masa pandemi Covid-19 ini, dengan memastikan semua tempat wisata di Sumedang memiliki Surat Pertanggungjawaban Mutlak.

BACA JUGA:  Dony Optimistis Sumedang Jadi Gerbang Pariwisata Jawa Barat
BACA JUGA:  Seram, Foto Penampakan Anak Mirip Kuntilanak di Sumedang Viral di Media Sosial

Selain, semua objek wisata, termasuk hotel dan restoran wajib menerapkan protokol kesehatan.

“Saat ini di Sumedang sudah mulai bermunculan destinasi wisata baru, termasuk di desa-desa. Insya Allah, ke depan akan dibuat paket-paket wisata sebagai item untuk dijual kepada wisatawan.”

“Kemudian, untuk memajukan wisata di Sumedang, kami tentunya tidak bisa bekerja sendirian, tetap harus berkolaborasi dengan semua elemen pariwisata lainnya. Seperti Asita, PHRI, Kompepar, DKS hingga HPI,” ucapnya. (R003)

BACA JUGA: Irigasi di Tanjungkerta Sumedang Jebol, Air Meluap ke Pemukiman Warga

Related Articles

- Advertisement -

Latest Articles