22.4 C
Indonesia
Selasa, Oktober 26, 2021
BJB KPRBJB KPRBJB KPR

Waduh, Sarjana di Indonesia Setara dengan Lulusan SMA di Denmark

ruber — Lulusan sarjana di Indonesia setara dengan lulusan SMA di Denmark.

Fakta itu disampaikan Menteri PPN/Kepala Bappenas Bambang Brodjonegoro saat membeberkan fakta mengejutkan dalam Indonesia Development Forum 2019 (IDF 2019) terkait kualitas tenaga kerja Indonesia.

Di laman Liputan6.com, Bambang menyatakan, para lulusan sarjana di Indonesia ternyata mempunyai kemampuan setara lulusan SMA di Denmark.

“Tenaga kerja lulusan pendidikan tinggi di Indonesia kenyataannya setara dengan tenaga kerja lulusan SMA di Denmark.”

“Yang satu lulusan universitas, dapat sarjana, ijazah, yang satu lulusan SMA. Ketika kerja ternyata kualitasnya sama,” ujarnya di laman Liputan6.com.

Data itu berdasarkan laporan ‘The Need for a Pivot to Learning: New Data on Adult Skills from Indonesia’.

BACA JUGA:  RSUI Tambah Ruangan Khusus untuk Pasien COVID-19

Laporan itu juga menyebut para pemuda Jakarta berusia 25-26 tahun memiliki kemampuan literasi lebih rendah dari lulusan SMP di Denmark.

Mantan Dekan Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia (UI) ini turut menyorot rendahnya skor Indonesia dalam PISA, seperti pada matematika dan literasi.

Tak hanya tertinggal dari negara maju, Indonesia pun ketinggalan dari negara tetangga. Melalui metode forecast, Indonesia baru bisa menyusul pada tahun 2065 kelak.

Salah satu solusi Menteri Bambang dalam masalah tenaga kerja adalah menambah sertifikasi khususnya pada kemampuan vokasi.

Menurutnya, pendidikan seharusnya tak mengacu pada mendapat gelar atau sekadar lulus saja melainkan menyediakan sertifikat kompetensi.

“Bahkan kalau kita lihat di negara maju banyak orang tak punya ijazah, apakah ijazah SMA atau perguruan tinggi, tetapi bisa mendapatkan income yang tinggi.”

BACA JUGA:  Kapal Penumpang Terbakar Hebat di Laut Sultra, Proses Evakuasi Dramatis

“Kenapa? Karena punya sertifikat kompetensi di bidang yang memang dia sangat ahli,” terangnya.

Sebagai contoh, Bambang mendukung adanya sekolah coding untuk segala usia sehingga memudahkan tenaga kerja dalam mendepat sertifikasi kerja.

Untuk sekolah vokasi, Menteri Bambang menyarankan supaya mereka tak sibuk sendiri, tetapi turut melihat kebutuhan pasar.

“Tak bisa lagi yang namanya SMK maupun politeknik itu hanya sibuk dengan kurikulumnya sendiri, dengan ijazahnya sendiri, dan tidak memerhatikan kebutuhan pasar.”

“Justru sekarang kita akan mendorong BLK (Balai Latihan Kerja), SMK sampai politeknik agar bisa membaca kebutuhaan pasar,” tutur sang menteri. luvi

Sumber berita & foto: Liputan6.com, ils/net

loading…


Related Articles

- Advertisement -

Latest Articles